Bagaimana Film Bisu Menginformasikan Perdebatan tentang Hak untuk Dilupakan

Kimono Merah

Gambar melalui Wikimedia Commons

Hak untuk dilupakan telah memicu kekhawatiran atas “penghapusan” sejarah. Tetapi baik peraturan maupun tindakan sukarela tidak ditujukan untuk melindungi tokoh masyarakat, atau mereka yang telah melakukan kejahatan berat.



Artikel tentang hak untuk dilupakan ini diterbitkan ulang di sini dengan izin dari The Conversation . Konten ini dibagikan di sini karena topiknya mungkin menarik minat pembaca Snopes, namun topik tersebut tidak mewakili karya pemeriksa fakta atau editor Snopes.




Pada tahun 1915, Gabrielle Darley membunuh seorang pria New Orleans yang telah menipunya menjadi prostitusi. Dia diadili, dibebaskan dari pembunuhan dan dalam beberapa tahun sedang menjalani hidup baru dengan nama pernikahannya, Melvin. Kemudian film blockbuster, ' Kimono Merah , ”Menyebarkan kisah sensasionalnya ke seluruh layar perak Amerika.

Film 1925 menggunakan nama asli Darley dan detail hidupnya diambil dari transkrip percobaan pembunuhan . Dia menggugat karena melanggar privasi dan menang.



fiksi pulp apa yang terjadi

Dalam memutuskan mendukung Darley, pengadilan California mengatakan bahwa orang memiliki hak untuk rehabilitasi. “Kita harus mengizinkan [orang] untuk terus berada di jalan kebenaran daripada melemparkan [mereka] kembali ke kehidupan yang penuh rasa malu atau kriminal,” kata pengadilan . Ini adalah sentimen yang lebih sulit untuk dipraktikkan saat ini, ketika informasi jauh lebih tersedia. Meskipun demikian, pembuat kebijakan dan media memperhatikan masalah ini.

Sebagai seorang sarjana sejarah dan hukum media , Saya melihat kisah Darley lebih dari sekadar sepotong sejarah hukum dan sinematik yang menarik. Kasusnya memberikan contoh awal tentang bagaimana orang-orang swasta berjuang untuk melarikan diri dari masa lalu mereka dan bagaimana gagasan privasi dikaitkan dengan rehabilitasi.

Berita lama ‘Membatalkan penerbitan’

Melindungi privasi demi rehabilitasi jauh lebih sulit saat ini, dengan informasi hanya dengan sekali klik di internet. Di tengah kekhawatiran bahwa ketersediaan ketidakpercayaan masa lalu mungkin sekarang menjadi penghalang permanen untuk mendapatkan pekerjaan, beberapa organisasi berita, atas permintaan, menghapus cerita lama tentang kejahatan kecil oleh orang-orang pribadi.



Dealer Cleveland mengadopsi kebijakan seperti itu di tahun 2018.

“Tidak seminggu berlalu lagi, tampaknya, kami tidak mendengar dari orang-orang yang diblokir untuk meningkatkan kehidupan mereka dengan… cerita tentang kesalahan mereka dalam penelusuran Google atas nama mereka,” menjelaskan Plain Dealer editor Chris Quinn pada saat itu.

apakah kamala harris berselingkuh

Awal tahun ini, Boston Globe juga mengumumkan akan 'membatalkan penerbitan' informasi lama sebagai bagian dari ' Program 'Fresh Start' . Tujuannya adalah untuk 'mengatasi dampak yang bertahan lama bahwa cerita tentang rasa malu di masa lalu, kesalahan, atau kejahatan ringan, yang selamanya daring dan dapat ditelusuri, dapat memengaruhi kehidupan seseorang,' kata surat kabar itu. Dan surat kabar lainnya, seperti Bangor Daily News , telah memulai program serupa.

Meminimalkan bahaya

Upaya sukarela ini sejalan dengan salah satu prinsip utama Kode etik Perkumpulan Jurnalis Profesional : untuk 'meminimalkan bahaya'. Tapi itu juga datang pada saat media melihat bagaimana hal itu telah melayani komunitas kulit hitam dan Hispanik . Industri telah lama mengalami kesenjangan rasial, dengan minoritas kurang terwakili di ruang redaksi .

Ada yang berkembang kekhawatiran bahwa hal ini mempengaruhi cakupan , dan bahwa pelaporan kejahatan lokal telah bias secara rasial . Itu cenderung terlalu mengandalkan kontak dan penjelasan polisi . Dan di negara di mana pria dan wanita Hitam dan Hispanik berada dikriminalisasi secara tidak proporsional , itu berkontribusi pada stereotip negatif terhadap minoritas.

Gambar dari film tahun 1925

Merefleksikan hak untuk dilupakan.
Institut Seni Kimono Merah / Cleveland

Dorongan untuk memungkinkan orang-orang yang terlibat dalam kejahatan ringan untuk melanjutkan hidup mereka dengan menghapus laporan berita tampaknya bertentangan dengan prinsip kebebasan informasi.

Di bawah Amdandemen Keenam menurut Konstitusi AS, hak atas 'pengadilan yang cepat dan publik' dijamin. Di bawah Amandemen Pertama , informasi tentang pengadilan dan penangkapan terbuka untuk umum.

Namun, ada pengecualian penting, misalnya, dalam negosiasi praperadilan rahasia, dan juga dalam persidangan pelaku remaja, yang ditutup untuk membantu melindungi rehabilitasi pelaku remaja.

Ada juga pengecualian etis untuk publikasi informasi insiden kriminal. Misalnya, jurnalis etis tidak mempublikasikan nama-nama saksi kejahatan atau penyintas pelecehan seksual. Tapi ini sukarela. Pengadilan mengatakan bahwa Amandemen Pertama melindungi jurnalis yang menerbitkan nama-nama ini.

Dimensi baru dalam kontroversi ini adalah umur panjang dan kemudahan akses informasi ini di internet. Korban dan pelanggar terus menjadi sorotan publik lama setelah tujuan yang berguna tercapai.

Penghapusan atas permintaan

Berbeda dengan program sukarela di AS pada organisasi berita seperti Boston Globe dan Cleveland Plain Dealer, Uni Eropa telah memberlakukan peraturan privasi yang luas. Undang-undang ini dimulai pada 1990-an dan diselesaikan pada Maret 2014 dengan Peraturan Perlindungan Data Umum . Satu ketentuan memungkinkan individu untuk meminta agar semua jenis tautan mesin telusur dihapus berdasarkan permintaan. Ini berlaku ketika informasi sudah usang, melibatkan masalah kecil atau tidak relevan dengan kepentingan publik dan berpotensi merugikan individu.

Peraturan Perlindungan Data Umum ditegakkan pada Mei 2014 ketika Pengadilan Uni Eropa memutuskan kasus Mario Costeja González v. Google Spanyol . González telah menggugat agar Google menghapus informasi tentang lelang paksa untuk membayar hutang. Pengadilan memerintahkan agar informasi tersebut dihapus dari tautan Google, tetapi secara khusus mengecualikan publikasi asli La Vanguardia, surat kabar harian di Barcelona. Meskipun Google menentang persyaratan penghapusan, pengadilan mengatakan Google adalah 'pengontrol data' dan bukan organisasi berita yang akan dilindungi berdasarkan Piagam Hak Fundamental UE.

Sejak itu, Google Eropa telah memenuhi perintah pengadilan. Hingga saat ini telah menerima lebih dari 1 juta permintaan untuk menghapus hampir 4 juta tautan, menurut Data Google sendiri . Lebih dari 88% permintaan datang dari perorangan, dengan sekitar 20% dari URL yang diminta untuk dihapus adalah item berita. Hampir setengah dari tautan yang ditandai telah dihapus oleh perusahaan setelah ditinjau.

Bergerak

Hak untuk dilupakan telah muncul kekhawatiran atas 'menghapus' sejarah . Tetapi baik peraturan maupun tindakan sukarela tidak ditujukan untuk melindungi tokoh masyarakat, atau mereka yang telah melakukan kejahatan berat.

Pertanyaannya di A.S. adalah apakah upaya awal menuju swa-regulasi oleh industri surat kabar sudah cukup dalam jangka panjang, atau apakah undang-undang privasi yang menghapus mungkin dibenarkan.

Prinsip utama dari keputusan pengadilan “Kimono Merah” seabad yang lalu adalah bahwa setiap orang berhak mendapatkan kesempatan untuk rehabilitasi. Darley tidak dihukum karena pembunuhan, dan di akhir film, dia secara simbolis membuang kimono merahnya dan pindah ke kehidupan yang lebih baik.

Namun perjalanan semacam itu jauh lebih sulit ketika publik hanya berjarak satu klik dari kehidupan masa lalu Anda - fakta yang menimbulkan teka-teki bagi organisasi media, mesin telusur, dan regulator.

The Conversation

Pejabat fbi, yang mengungkap penyamaran 'fast & furious' Clinton, ditemukan tewas

Bill Kovarik , Profesor Komunikasi, Universitas Radford

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Membaca artikel asli .